Pengalaman Menggunakan Pertalite

Pertalite adalah bensin jenis baru yang dikeluarkan Pertamina. Memiliki kadar oktan 90, jadi ada di antara Premium (88) dan Pertamax (92). Katanya ini adalah reinkarnasi dari Premix, bensin yang pernah beredar di jaman bapak saya punya motor Astrea Star tahun 1992.

Saya biasa memberi minum mobil saya Pertamax. Ini bukan karena saya warga negara kelas menengah yang baik tapi karena mesin mobilnya memiliki kompresi yang mengharuskan minimal pakai Pertamax. Jadi pakainya dengan agak gondok karena tak bisa ikut menikmati subsidi pemerintah (makanya saya mendukung banget pemerintah mengurangi subsidi BBM kwkwkw).

Kalau baca di buku manual mobil, bensin yang disarankan adalah yang memiliki oktan 91. Makanya waktu Pertalite muncul, saya senang sekali karena bisa mengurangi biaya beli bensin Rp. 1000 per liternya. Waktu ke Bandung kemarin, kebetulan pom bensin Cilandak sudah ada Pertalite jadi sekalian nyoba.

Dengan beda oktan cuma satu di bawah spesifikasi, ternyata lumayan terasa bedanya. Saya tidak pakai statistik, cuma perasaan saja sih ya. Yang jelas tarikannya jadi kurang spontan. Waktu menanjak di sekitar KM 90-an, rasanya kok lebih ngos-ngosan. Mesin mobil terasa lebih kasar dan keras raungannya.

Soal konsumsi, rasanya Pertalite juga sedikit lebih boros jika dibandingkan Pertamax. Biasanya dengan kondisi tangki penuh, sampai Bandung cuma berkurang dua setrip. Ini kalau ga salah bisa sampai empat setrip di indikator bensin. Kalau dilihat angka-nya, 1 liter buat 11 km. Kalau Pertamax bisa sampai 13 km, kadang-kadang kalau nyetirnya sambil ngantuk (santai maksudnya) bisa 14,5 km.

Jadi rasanya kalau mau ngejar hematnya kok tidak terlalu signifikan. Beda-beda tipis. Jadi saya mau balik lagi ke Pertamax saja. Keuntungan lain Pertamax, tempatnya terpisah dengan Premium sehingga bisa lebih cepat. Red carpet. Khusus warga negara kelas menengah yang baik, kwkwkw….

By Galih Satriaji

Bookaholic, Workaholic. Chubby. That's me!

5 comments

  1. awal membaca tulisan ini, aku ngebatin: “Pake pertamax lbh mahal, tp ujung2nya habis totalnya sama aja dgn premium. malah kualitasnya lbh bagus pertamax….”

    eh ternyata, in the end, sepertinya dirimu berfikir hal yg sama yo pak? hehehe…

  2. motor bebek saya itu pun terkadang, ya tak sering-sering amt, pake pertamax, soalnya terasa lebih irit dan mesin terasa lebih enak aja, tapi saya malesnya kadang ngerasa petugas spbu di kota saya agak nakal, lha masa pernah ngisi sampe 40rb, perasaan kapasitas tankinya cuma sekitar 3,5 l dan ga dalam keadaan kosong2 amat, oiya di kampung saya pertamax harganya Rp.10.500 , itu yg sering bikin mikir, suka ngebandingin ama premium yg cuma sekitar delapan ribuan kurang dikit 😀

  3. “Keuntungan lain Pertamax, tempatnya terpisah dengan Premium sehingga bisa lebih cepat” … saya pake motor & ini gak saya rasakan di Malang mas 🙁 Banyak SPBU yg tempat ngisi pertamax sama premium jadi 1 antrian. Batin saya, masak sudah ikut antri2 panjang tetep beli yg lebih mahal. Pernah sekali saya mripit ke bagian pertamax untuk mobil, padahal ga ada mobil yg ngisi, eh sama si petugasnya diusir, disuruh ngantri bareng2 sama motor 🙁

  4. kebetulan nyangkut, ntah kenapa mau ron berapa aja nggak kerasa bedanya, yang beda yang atu boros yang aga irit, itu aja. Jadi pilih yang murah aja.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *