Siap Mudik!

Tahun ini insya Allah adalah pertama kali saya mudik dengan mobil pribadi setelah lebaran tahun lalu tidak mudik karena Zafran baru lahir. Jadi mulai sekarang saya mulai mempersiapkannya.

Saya rencananya mau ambil jalur Pantura, mencoba jalan tol baru Cikampek – Palimanan yang baru saja diresmikan itu. Kemungkinan titik kemacetan akan ada di pertigaan Pejagan. Saya sudah cek lewat Google Street View dan di sana selain ada pertigaan yang sibuk, ada palang pintu kereta api. Tapi tidak ada cara keluar dari tol untuk balik ke jalur Pantura tanpa menyeberang rel ini.

Menyusuri Pantura sampai Semarang, masuk tol Ungaran, turun ke Salatiga terus ke Boyolali. Dari Boyolali jalurnya sudah saya kenal, terus lurus ke Solo, kemudian belok lagi ke arah Ponorogo lewat Sukoharjo-Wonogiri. Dari Ponorogo naik bukit sampai Trenggalek, lalu Durenan, lalu desa Malasan, baru sampai rumah.

Saya ga jadi beli GPS navigator karena saya pikir sudah ada Waze yang memberikan informasi kepadatan lalu lintas yang tidak bisa diberikan oleh GPS navigator yang biasanya macam Garmin itu. Jadi nanti pakai handphone isteri yang sudah pensiun itu, dijepit di kaca depan.

Stamina fisik harus digenjot. Berat badan harus turun ga boleh lebih dari 83 kg (sekarang masih 87 kg). Mobil barusan ganti oli juga kemarin, pakai oli Honda Matic.

Eh, ini Ramadhan belum mulai dah posting mudik, kwkwkw. Harusnya Tarhib Ramadhan dulu. Besok deh bikin artikelnya.

By Galih Satriaji

Bookaholic, Workaholic. Chubby. That's me!

6 comments

  1. mudik bawa kendaraan sendiri ada plus minusnya bro.

    plusnya, bisa sekalian “unjuk prestasi” ke orang kampung hehehe.. (oooo anaknya pak anu sudah sukses ya di sana.. mobilnya merk anu masih baru..) <- ini bukan pameran lho, tapi membuat kebangaan bagi ortu xixi..

    plus kedua: bisa wira wiri dengan lebih fleksibel di kampung karena kan bawa mobil sendiri (meski di rumah ada mobil ortu, tentu rasanya beda naik punya sendiri)

    plus ketiga: gak tergantung jadwal angkutan umum. mau budal habis subuhan cengkling ya bisa hehe

    minusnya: badan capek brooo.. nyetir sak mono adohe… belum lagi risiko keselamatan di jalan.. (semoga slamet kabeh budal mulihe)

    minusnya lagi: risiko anak rewel di jalan brooo.. dan itu bisa membuyarkan konsentrasi nyetir :p (semoga anak gantengmu gak rewel ya di jalan)

  2. mantep persiapannya walo rada prematur hihi..
    dan kampungnya di trenggalek toh mas, pernah sekali kesitu, pantainya keren 🙂

  3. Aku pake GPS Superspring, Alhamdulillah tour Madiun-Bandung PP tanpa nyasar. Rencana pengin tour ngetan, tapi tunda dulu 3 tahun…wk

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *