Doorprize

Saya dulu pernah bilang kalau hadiah-hadiah yang didapatkan lewat undian bukanlah pintu rezeki saya. Dari jaman dulu saya tidak pernah dapat kalau ada acara hadiah undian begitu. Bahkan untuk sekadar juara TTS majalah.

Hingga akhirnya di acara tim building SCM & ICT di Citarik Sukabumi tahun 2009, saya pecah telor mendapatkan grand prize berupa TV 29″ layar datar bermerk Samsung. Bingung karena kamar kos-kosan saya yang hanya 3×4 meter tidak bisa menampung TV segede gaban ini, hadiah ini saya kirimkan ke rumah untuk hadiah bapak dan ibu. Jadi dobel karena baru saja saya memberi hadiah ulang tahun ibu berupa TV juga. TV itu jadi joke di kalangan keluarga karena rumah yang isinya tinggal dua (bapak sama ibu) punya TV dua. Biar ga rebutan remote kaya saya hehehe…

Sejak itu saya boleh berharap di setiap acara pengundian doorprize. Hingga akhirnya rezeki akhir tahun 2012 ini juga dari doorprize. Minggu kemarin, acara departemen bertajuk ICT Internal Training and Collaborative Meeting di Tanjung Lesung membawa saya memenangkan hadiah grand prize Kulkas dua pintu bermerk LG. Jelas benda itu juga ga akan muat di kamar kosan. Tapi yang ini mau saya buat jadi modal kawin, hihihi…

Dan eh ternyata ga sampai di situ keberuntungan saya, di acara terakhir tahun 2012, yaitu acara divisi berjudul SCM & ICT Team Building di Villa Air, Lembang, nama saya juga ikut dalam pemenang doorpize. Saya mendapatkan sebuah sepeda lipat. Cuma saya kan sudah punya sepeda lipat Downtube, mau diapakan ini…

Alhamdulillah, sesuatu banget lah pokoknya rezeki dari Allah cettaar membahana…

By Galih Satriaji

Bookaholic, Workaholic. Chubby. That's me!

10 comments

  1. waaaahhh senangnyooo…
    dulu jaman SD aku lumayan sering dapet dari kuis2 di majalah Mentari Putra Harapan itu mas. Tapi sekarang udah gak hoki lagi, hahaha…
    semoga bermanfaat dunia akhirat mas! 🙂

  2. walah, saya babar blas ndak pernah dapat undian :))

    eh, tapi betul, habis nikah itu butuh kulkas, tipi, bed set, kitchen set, sofa, hair dryer, mesin cuci, dsb… (dan tentu saja rumah buat nampung itu semua)

    sepeda? bisa disedekahkan aja ke siapa aja yang butuh 🙂

  3. slamet ye om galih…
    sepedanya gimana kalau dihibahkan ke Sangihe. bantu-bantu kami yang berada di “remote area” ini… =))

    alamat post nanti gw kirim lewat sms ye 😉

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *