Tentang Waktu yang Berlari

Teman-teman ngerasa juga nggak, bahwa rasanya waktu semakin cepat berlari? Aku rasa iya. Sehari itu rasanya seperti sekejap saja. Pagi berangkat, duduk ngetik sebaris dua baris, membalas satu dua email, satu dua telepon, lalu makan siang. Sholat Dzuhur. Duduk lagi, dapat tiga baris, udah teng jam empat. Eeh… tiba-tiba udah weekend lagi. Sabtu ketemu Sabtu, Minggu ketemu Minggu. Lalu Senin lagi.

Ibuku bilang, itu hanya dialami oleh orang yang punya kesibukan saja. Karena terlalu asyik dengan kegiatannya sehingga rasanya waktu menjadi cepat berlalu tanpa terasa. Orang yang tak punya kesibukan akan merasa waktu berjalan sangat lambat. Apa iya begitu?

Kemarin waktu ada long weekend, aku diam di rumah. Ngga ngapa-ngapain. Membebaskan diri dari pekerjaan rutin sehari-hari. Diam saja sambil mondar-mandir ke sekeliling rumah. Kadang maen gitar di teras depan sampai bosen, lalu jalan ke kebun belakang liat ikan lele berenang riang di kolam ditemani gemerisik daun-daun Randu sebagai pagar hidup kebun. Kalau lapar, tinggal ambil piring, menciduk nasi dua enthong, lauk ikan lele goreng tiga ekor, meraup sayur kacang panjang, dan mencolek sambal terasi se-lemper. Nikmat.

Eh, tapi ternyata meskipun nganggur begitu waktu tetep aja berlari. Seberapa waktu pagi sepenggalah matahari, turun dari Gajayana di stasiun Tulungagung dengan riangnya, membeli tas baru buat ibu dan frame kacamata baru buat kado ulang tahun ibu dan bapak yang hampir bersamaan — ee lhakok sudah Senin sore lagi mencegat Gajayana buat balik Jakarta lagi.

Kalau dicek secara ilmiah, kalau seandainya jalannya rotasi bumi lebih cepat, mestinya putaran jam dinding dimana-mana jadi ketinggalan. Tapi yang terjadi sama saja tuh, matahari terbit jam 06:00 di ufuk Jakarta dan tenggelam pukul 18:00 di cakrawala barat.

Tanda hari akhir segera tiba? Berarti matahari akan segera terbit dari barat kalau begitu.

Demi Waktu,
Sesungguhnya manusia itu benar-benar dalam kerugian
Kecuali orang-orang yang beriman
dan mengerjakan amal saleh
dan nasihat menasihati supaya menaati kebenaran
dan nasihat menasihati supaya menetapi kesabaran

Al-‘Ashr (QS. 103:1-3)

By Galih Satriaji

Bookaholic, Workaholic. Chubby. That's me!

12 comments

  1. Membaca ini, saya meringis …
    Ibaratnya si waktu jalannya pake mobil, saya masih merangkak ..
    Banyak banget kayanya kerugian saya di belakang sana itu ..

    Salam kenal ya 🙂

  2. Menyeramkan bukan …. aku juga ngerasa gitu, Lih … hmm, kaya’nya hari minggu masih kemaren, eh sekarang udah besok …. yak ampun … bikin sebel sekaligus merinding …. 😐

  3. Sebelum hari itu tiba, cari istri ya, kekeke… Yuk tak anterin ke rumah pujaan 😀 Aku berangkat tgl 26 ke malang dulu, trus nang tulungagung… tak tunggu kalo mau nyusul hehehhe….

  4. Sebenernya putaran bumi tetap sama speed-nya, cakupan masih 24 jam, masing tetap kencang. Masalahnya, penghuninya mulai berebut (kebutuhan hidup), merasa tidak kebagian, jadi harus cepat, akhirnya malah merasa waktu kok cepet banget 😉

  5. mungkin faktornya karena ingin berlama2 tinggal di rumah.
    jd waktu terasa cepat aja karena ga pengen cepat2 balik ke jakarta.
    aku jg gitu kok kemarin. hehehe…

  6. Pinky pernah ngasih kutipan yang menarik ke saya,

    “Waktu…
    adalah terlalu lambat bagi mereka yg menunggu…
    adalah terlalu cepat bagi mereka yg takut..
    adalah terlalu pendek bagi mereka yg bergembira..
    Tapi bagi mereka yg senantiasa memupuk dan menyirami cintanya..waktu itu tidak ada” (Mahardika, 2009)

    Bener juga ya. Cuman yg kalimat terakhir aga susah mencernanya. Mungkin krn saya tadi kebanyakan makan [lha emang sistem pencernaan opo..]

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *