Ganti Ban Belakang

Di masa-masa akhir tugasnya, sepeda motor Tornado GS saya sering ngambek. Ban belakangnya sering sekali bocor. Bahkan, bapak-bapak security parkiran Citi Plaza sampai hapal dan menyapa dengan senyum ramah mereka,

“Bocor lagi Mas? Kok sering bocor sih?”

“Iya pak, maklumlah, motor tua,” jawab saya dalam hati sambil menggerutu walaupun saya menampilkan senyum termanis yang bisa saya tampilkan.

Malam itu merupakan malam yang cukup menjengkelkan memang. Setelah dihajar migrain parah sehari sebelumnya, hari itu giliran radang tenggorokan menyerang saya. Ini akibat kehujanan hari Senin sore waktu berangkat meeting di Medan Merdeka Barat dan terpaksa mengikuti meeting dengan baju basah. Mobil sedan hitam mewah yang terkutuk! Genangan air di depan Menara Thamrin itu sudah saya lalui pelan-pelan, tetapi mobil itu tetap meluncur dengan derasnya di samping saya — cipratan airnya mengguyur jas hujan gaya superman yang tidak berpenutup di sisi samping.

Tetapi lagi-lagi hari itu saya tidak dapat beristirahat. Ada beberapa hal yang harus saya kerjakan, sehingga, hari itu saya pulang sehabis maghrib. Sambil menahan sakit ketika menelan ludah dan saya rasa demam mulai menyerang, saya berjalan pelan-pelan ke arah motor yang saya parkir di basement 2 Citi Plaza, sebelah gedung Wisma Mulia.

Otak saya sudah dipenuhi dengan kasur empuk di bawah dinginnya hembusan udara AC di kamar saya.

Tidur… tidur… tidur…

Kenyataannya, saya harus mendorong dulu itu motor kesayangan sejauh 1 km ke tempat tukang ban. Aaaargggh…..

Oleh abang tukang ban diberi tahu kalau ban belakang sudah cacat dan perlu diganti. Karena itu, kemarin, saya meluncur ke jalan Otto Iskandar Dinata (Otista) Kampung Melayu untuk mengganti ban luar. Sekadar tahu saja, jalan ini adalah pusat asesoris motor di Jakarta Raya. Apa saja yang berhubungan dengan asesoris motor untuk modif ada di sini, mulai shock absorber (sekok), rem cakram, karburator, pelek racing, lampu-lampu, dan sebagainya.

Sempat saya berpikir untuk mengganti dengan ban racing, seperti waktu masih suka ngebut waktu zaman SMA dulu. Tapi saya tertawa geli sendiri dengan ide ini, sekarang motor ini top speed-nya cuma 70 km/jam, percuma dikasih ban racing, hahaha…

Ealah, apa ini salah satu bentuk protes si Tornado karena akan dipensiunkan dalam waktu dekat? Entahlah… 🙂

Foto: Nokia N95, Jl. Otto Iskandar Dinata, Kampung Melayu, Jakarta Timur

Author: Galih Satriaji

Bookaholic, Workaholic. Chubby. That's me!

21 thoughts

  1. PERTAMAX!!

    Serasa menjadi blogger yang sesungguhnya. Cerita soal kejadian sehari-hari. Rasanya udah lama sekali nggak menulis cerita sehari-hari hehehe… Ngomentari tulisan sediri boleh kan? 😛

  2. Wah kok sama ya mas, saya mungkin lebih parah. Hampir seminggu sekali pecah ban dalem. Diganti sampe 3x ban dlm baru dan 2x tambal doang, udah gitu pas hujan-2 lagi bocornya. Baru yang pecah yang ke 4 saya putuskan ganti ban luar. Soalnya ragu sih dan duit juga pas-2an…hehe. Semenjak itu belum bocor lagi sampe skrng.Kayaknya kena kawat ban yang sdh mulai aus

  3. hehehe,, dolo gw juga pernah ngalamin hal yg sama,, malah gw bocor di bogor..padahal kj di jkt…sedihnya,, udah ujan juga,, gak ada tambal ban yg buka(jam 6 page sih)….

    eh salam kenal aja dah….blon kenal kok dah curhat…hihihiiii

  4. Wisss… ndut sssikkat..!!
    cegat, takoni,jak kenalan, lunch, dolan,.. dadian.. (6 step thok)

    secara…
    Jilbab……………… (check)
    Cewek……………..(check)
    blogger…………….(check)
    posisi cedek………(check)

    mayan karo ngisi waktu sopo ngerti tjotjok tennan?

  5. mas.

    motornya kok cuma bisa 70kmh ?
    kayaknya kondisinya kurang sehat.
    saya masih punya di rumah pake gigi 3 aja bisa 100kmh

    btw. beli bannya di toko apa ya ?
    ada referensi kah ? soalnya saya juga lagi nyari ban baru.

    thanks.

    regards,
    iwan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *