Tulungagung: Alun-Alun

Alun-Alun pusat kota — Taman Kusuma Wicitra dan sekitarnya

Bagian kedua dari entah-berapa dalam rangka proyek hunting sudut kota Tulungagung. Perjalanan saya telah tiba di pusat kota. Tata kota Tulungagung sangat dipengaruhi oleh arsitektur kota kerajaan Mataram. Pusat kota merupakan pusat kendali pemerintahan. Merupakan sebuah tanah lapang untuk berkumpul, sisi sebelah timur adalah istana pemerintahan, sisi sebelah barat adalah masjid untuk tempat ibadah.

Seiring lajunya peradaban modern, pusat kota Tulungagung juga termodifikasi meskipun sisa-sisa tata kota kerajaan ini masih sangat terasa. Tanah lapang sebagai pusat kota telah disulap menjadi taman yang asri bernama Taman Kusuma Wicitra. Sisi sebelah timur adalah Pendapa Tulungagung, sebuah rumah joglo sebagai simbol pengaruh Mataram Islam di kota ini. Sisi sebelah barat adalah Masjid Al-Munawar, masjid terbesar di kota ini.

Taman Kusuma Wicitra

Dulu waktu saya masih di bangku SMA, kawasan ini adalah pusat jajanan yang dipenuhi oleh para pedagang kaki lima yang jika malam menjelma menjadi pasar malam yang ramai. Mungkin karena pertimbangan kerapian dan ketertiban, Satpol PP mengusir semua pedagang dan mengubah kawasan ini menjadi sebuah taman kota.

Kini taman ini selain dihiasi oleh tumbuhan yang terawat, tempat untuk duduk-duduk, juga beberapa pagupon (Jawa: sarang merpati — red) ditempatkan di empat sudut taman. Adanya burung-burung merpati ini mungkin diinspirasikan dari taman-taman di Eropa seperti film Home Alone-nya Macaulay Culkin.

Masjid Al-Munawar

Lihat arsitekturnya. Masjid ini tidak memiliki kubah yang bulat, tetapi segitiga. Perpaduan arsitektur Arab dengan Jawa (joglo). Masjid ini telah mengalami renovasinya yang terbaru seperti penambahan lis pintu utama yang saya kira mengadaptasi arsitektur Masjid Nabawi, Madinah. Sayangnya, ubahan ini terlalu berat karena ruang yang terlalu sempit. Sehingga dengan adanya hiasan ini, masjid ini jadi terlihat sempit dan kurang lega.

Namun demikian, seperti masjid-masjid lainnya, suasana di dalam sangat sejuk dan syahdu. Ini tempat favorit saya untuk shalat Jumat kalau sedang pulang kampung.

Kantor Pos Tulungagung

Bangunan berwarna oranye yang sangat khas ini mencoba bertahan di tengah gempuran media komunikasi modern. Di sinilah tempat saya mengenal internet pertama kalinya di tahun 1999. Berbekal uang Rp. 6000 sejam, saya belajar membuat email yahoo berkapasitas 6 MB, mengenal dunia penuh kebohongan bernama IRC (asl pls… 😀 ), dan mulai menyentuh dunia desain web lewat geocities.com dengan Yahoo! Page Builder-nya.

Hotel Gajah Mas

Hotel kelas melati yang mencoba eksis di antara sedikit hotel yang masih ada di Tulungagung. Mulai dari saya balita hingga sudah hampir menikah ini (ceileeh…), tampilan hotel ini tetap begitu-begitu saja. Tidak ada yang berubah sama sekali. Kalem sekali hotel ini menyikapi laju zaman yang begitu cepat berlari.

Kawasan Pendapa Tulungagung

Saya hanya bisa memotret gapuranya. Bahkan dari jarak seratus meteran, bapak-bapak Satpol PP yang sedang berjaga di depan gerbang pendapa bisa mengetahui kamera saya dan langsung siaga. Siap melotot dan mengusir saya jika berusaha mendekat. Ya sudah, saya tak mau ribut-ribut. Kabarnya, pusaka utama Tulungagung, keris Kiai Upas disimpan di sini. Pantas kalau dijaga ketat, hehehe…

Foto: Flickr.
Nikon D40 – Sigma 10-20 mm HSM

Published
Categorized as Arsitektur

By Galih Satriaji

Bookaholic, Workaholic. Chubby. That's me!

84 comments

  1. alun2 terawat ga spt alun2 tgalek yg pada waktu ak sma ak buat maen bola ma anak2. jd lapangan bola wahaha. tapi memang itu kan fungsinya tanah lapang kerajaan bukan tempat taman yg miskin untuk digunakan lokasi2 acara. tanah kosong yg multifungsi, itulah fungsi dasar alun2. bisa dimanfaatkan orang2 penduduk dan rakyat jelata kerajaan utk memandangi bintang bersama2 waktu malam, tempat anak2 bermain, komplit wis….

  2. wow, aku seneng nek ndik alun-alun tulungagung, enek kebun binatange…

    mejide yo uwapik, tapi gak jelas letak kiblate *opo aku sing bodho yo?*, sampai tahu sholat madep ngidul!! untunge gak enek sing ndelok.. wakakaka.. aku huwisin pol!!!

  3. Wah Tulung agung aku kangen nih…

    terakhir ke sana pada waktu masih STM karena ikutan lomba Komputer Jaringan…

    Nb : Makanannya bu Sri enak banget

  4. #Anang:
    benull…

    #ryht:
    entuk foto hahaha…

    #Fenty:
    mari silahkeun… 😀

    #fifiani:
    Difoto, lalu diliput dong biar dikenal, pangkalan kerinci itu kaki gunung kerinci ya?

    #ndop:
    pancen arah kiblate rodo mbingungi, aku ae lek sholat neng kono koyo sholat madep ngalor hehehe

    #Aping:
    kapan-kapan dolan ke TA mas…

    #aRuL:
    tentu heheheh…

  5. Wah, alun2 TA emang uapiiik tenaaaannnn..!!!!!!!!!!!!

    Apalagi kalo hari minggu banyak yg olahraga, senam ‘n lari2 pagi.
    Ato cm sekedar mejenk aza… sambil cari nasi pecel. Ho ooh to ???????

  6. wah…bukan…itu di Jambi mas…
    pangkalan kerinci nama sebuah kecamatan di kabupaten pelalawan, kabupaten pelalawan itu nama kab. di provinsi Riau…

  7. saat ku rindu kotaku tersayang…,
    tapi kok.., di foto2 tu jadi keliatan jauh lebih bagus dari mata asli yg ngeliat ya?? hehehe.. efek kamerakah?? ato aku yg ga bisa melihat keindahan kota kecilku???
    aku suka komentar yg di “sekolah2 di tulungagung”
    betul2…
    coba tambah lagi koleksinya.., SD2, TK2[kan jadul bgt tuh bangunannya.., riwayatnya juga], MAN,MTS, SMK…
    request juga dunk.., sekarang kan T’agung kaya’ jadi ‘pasar baju’, banyak bgt distro baju ala Bandung..

  8. Ada kenangan yg tak pernah saya lupa di kota ini. Keramahan penduduknya, juga teman-teman baik saya yg tak bisa saya lupakan. Saya ingat pernah diajak keliling kota ini naik sepeda onthel..pengin deh main kesana lagi…

  9. he3…
    aq malah minim pengetahuan soal tulungagung…
    setahun sekali ke kotanya ajah, dah bwaaagus bangets…
    tapi tetep cinta tulungagung kok 🙂

  10. aku yo anak tulungagung lo. emang skrg q setaun pisan muleh nyang tulunganung soale saiki aku kerjo neng kalimantan. aku sakjane yo kangen karo kotaku tercinta yg banyak kenangan karo pacarku. I LOVE FOREVER kotaku tercinta Tulungagung Bersinar

  11. wuih lengkap banget nich ulasanya, saya yang orang tulungung juga baru ngeh karena ulasan postingan ini. mas entar tgl 27 dec 2008 ada kumpul kumpul dialun alun tercinta malam minggu jam 18.30. info di blogku atu blongnya dendy. mungkin bisa di posting juga disini sebagi undangan. suwun salam kenal udin

  12. aku yo wong tulungagung,masiyo soboku neng pedalaman papua. tapi aku panggah pantau keadaan tulungagung lewat net,net,net aliyas internet. tulungagung memang siiiip deh.

  13. wah Tulung agung keren yaa….. Qku pesen karo sing jenenge ROSED ketuane remas Al- munawar Masjid terbesar & terindah di tulunghagung.jo lali yoo sing sregep anggon mu dadi ketua… dadi ketuaki abot… baaanngguuueeeettttt…. Sukses Tuk remas Al-munawar Tulungagung,o…iyo aku kenal pak badlan nek kono dadi opo yoooooooooo….?

  14. Aku warga kota Tulungagung. aku sendiri tinggal di kel. kepatihan lo..anda tahu kelurahan kepathan kan..anda tinnggal di mana…ayo balas..tak tunggu..mau berteman atau bercanda..ayo..

  15. aku ingin pulang ke Tulungagung,,dah berapa lama ya aku tinggalin kota kelahiranku ini……aku kangen ma temen temen ku disana…….sob tunggu aku pulang ya…

  16. wahhhhhhhhh, jadi pingin balik kampung.. dulu waktu masih SD sering, bersepeda keliling Alun-Alun klu pas hari minggu… kumpul bareng ama temen2…duh kangen deh ama masa kecilku

  17. tulungagung kotaQ yx indah….. d’cn Q mlkkn aktvts tiap hari.snng ,sdh,kcw dst.for the sake of my love to U,I will do the best 4 U

  18. waduh bicara tentang masjid agung n remas almunawwar….jan pokoke mantab banget…….hampir 2 tahun aku gabung ma remas almunawwar banyak pelajaran berharga yang banyak aku dapatkan dari masjid termegah di tulungagung ingandaya….guyub rukun ae….sampai aku bisa mendapatkan rahmat ALLAH….bagi2 temen yang mau gabung ke remaz insya ALLAH bulan januari ada PAB.

  19. melihat alun-alun kota tulungagung sekarang dadi kepingin pulang kampung, dulu semasa aku msh remaja alun-alun merupakan saksi saat-saat berpacaran, waduh jadi kangen nich sama kota tulungagung tercinta, apalagi sama makanan kulinernya sprt sego pecel,sompil,soto, rawon,gado-gado pojok,bakso solo mas antok, msh banyak deh. ok salam dari saya cah sembung.

  20. tulung agung…
    rumah kedua buat aq setelah bali. alun-alunnya keren banget. apalagi liat ikan, burung2, wow! keren banget dah!!!

    buat yg suka buang sampah sembarangan, pliss dunk! tempat sampah kan banyak!
    seneng kan…liat taman yang bersih?

    yg bagian bersih2 jg tetep semangat yah!!

  21. Tulungagung is my city ,tempat yg banyak kenangan wkt ane sekolah dulu .
    Tulungagung BERSERI , Kapan y club Tulungagung masuk ISL ,kapan dooooong.
    BRAVO OLAHRAGA….

  22. from sumatra aq kgn bgt dgn kta q ……….alun” penuh knangan sring x maen kpul ma tmn”……skrg dah jauh dr aq igin rsanya aq plg kapung sooo kgen bgt

  23. wiii tulung agung rek ! apik .. indah … asri … kebetulan bibi ku wong TA … tambah seneng aja rasanya nikmati TA nan permai …. belum lagi aneka camilane .. kerajinane dan serba sigabnya kaum ibune berkarya … berkreasi … bisa jadi contoh kota kota lain di nusantara … bravo Tulungagung !

  24. hoooo i’ve been here, wiken kemaren. Ada teman yang nikah di TA, asri kotanya, sejuk, vol kendaraan lbh sedikit dibanding surabaya, bandung..
    ato jangan jangan, ini penganten pria yang kemaren, nama nya sama2 Galih.. ^_^

  25. di ornamen masjid, yang terbuat dari kayu, di bagian depan, sayang bentuk bintang menyerupai bintang simbol yahudi/israel, coba cari, pasti ada bintang daut bersudut-6.

  26. Wuuih apike, suwe gak mulih..jadi kangen ama pecel tamanan(masih ada gak), ayam goreng bang ajat…sego bantingan…,kopi cethe…wedang ronde..dst…masalahnya di riau dijamin gak ada…

  27. aku juga kangen baget dengan alun 2 dulu taun 90 an banyak kenagan disana , semoga t.agung tamabh asri , semakin bersinar

  28. Tulungagung tempat dimana aku dilahirkan.
    Perkembangan kota Tulungagung sudah sangat pesat kemajuannya, sehingga banyakyang ingin bermain ke Tulunagagung, apalagi sejak berdirinya bangunan Waduk Wonorejo.
    Sudah lama sy tidak pulang ke kampung halaman dikarenakan tugas di luar kota Tulungagung, jadi untuk mengetahui perkembangannya sementara melalui iformasi saudara di Tulungagung dan juga melalui internet.
    Saya terus berharap semoga pemimpin-pemimpin kota Tulungagung sekarang sampai nanti tetap berfikiran untuk memajukan kota Tulugagung dan untuk warga masyarakat mau membantu dan merawat keindahannya.
    Tak lupa saya mengucapkan terima kasih kepada semua warga kota Tulungagung yang sudah banyak berpartisipasi demi kemajuan dan keindahan kota Tulungagung sesuai dengan semboyannya “BERSINAR”.
    Semoga Piagam Adi Pura tetap melekat di kota Tulungagug.

  29. Tata kotanya bagus,tapi….masih tdk ikut parameter design yg benar.
    PR buat tatakota, dishub dan pak bupati

  30. ternyata indah ya kota tulungagung hanya saja kurang terekspos oleh media,aq pernah ke sana yg merupakan kota kelahiran bapakku,semoga tambah sukses untuk tulungagung dan jgn lupa kita punya pemain timnas yongki ariwibowo good luck

  31. tulungagung keren<tenang kota nya
    begitu menginjakan kaki di tulungagung 3,5 th lalu aku langsung kerasan
    tp syang bentar lagi aku meninggalkan kota ini…….miss u tulungagung

  32. wah..sayang bener ndek tahun wingi aku ndak sempat keliling alun2,tiba’e wis tambah uapik banget..jadi kelingan pas isih SMA biyen.

  33. tulungagung kamu tambah cantik aja, jadi kangen nihh …..alun2 yg dulu tempatku main bola kini jd taman kebanggaan kapan yo aku biso mengunjungimu?

  34. Weh, seneng banget kuthoku maju..dadi kelingan sejarah, numpak sepeda nang sekolah, mangan pecel, putu stasiun, sate kambinge p sunar…tooop..salam kangen konco2 alumni sd kristen, smp st maria and sma st thomas aquino 86..tulungaguing.

  35. aku juga lahir ditulung agung lho,lebih tepat ya dicampur darat,,,,desa pojok,,pokona deket SD POJOK!!!
    tapi aku jarang pulkam,,,,hikz,,hikzz,,hikzz,,,, sedih dech udah 2 tahun ga pulang,,,,
    mang ada komunitas tulung agung ya,,,aku baru tau,,,aku boleh gabung ga????
    aku kan juga ingin tau lebih banyak tentang kampungku tersayang,,!!!!

  36. wach jd pengen pulang kampung nie…pa lg klo inget alun alun…..weeeh jian mantaf full buat dating……..

  37. saya kagum dengan kotaku. alun alun tempat mainku sekarang waoooo mantap rasa mau cepat pulang kampung yokkkkk

  38. Au bngga dg ktaq niè. Ckrng jd indaaaahhhh skalììiii. . . .
    Jngñ lupa:-) jg kebrshn zaAaa. Slam knl bt tmen2 cmuA.

  39. Cip2. .,
    Nant mlem dh thun bru? H0rèèè. . . . .
    Hayo pda k5n niè. , jngñ lupa maèn ke alun2 t.agung zaA? Tak tunggu l0w. . .hmmmm

  40. He..he..he..Sangat indah sekali kalau yang menshoot gambarnya seorang fotografer proffesional,saya yang asli orang Tulungagung sampai terheran-heran dan sangat kagum dengan hasil shoot kameranya.Keep Spirit dari Blogger Tulungagung Kota Marmer

  41. udh lama q gak pulang keTA ,rasa.a kangen bgt…skrg q di balikpapan lagi kerja,,dan insya’alloh thn dpan q mau pulang ketulungagung,ehm..mw merid,doain yach..

Leave a Reply to fara Cancel reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *