Code Time is My Best Time!

Sebuah Paradoks Kehidupan seorang Programmer

Diagram di atas mencatat kehadiranku di kantor selama bulan Maret. Rata-rata 13 jam dari 24 jam jatah sehari aku habiskan di kantor. Kok bisa sampai begitu? Aku merasa salah satu saat terbaik di kehidupanku adalah: coding time! Rasanya penyakit ini dari dulu sampai sekarang tak bisa diatasi. Seharusnya aku sudah harus pulang pada pukul 16.00 (garis merah), tapi rasanya, tak ada yang bisa dikerjakan jika aku pulang ke kos-kosan. Paling-paling cuma mainin remote TV. Aku sengaja tidak beli notebook atau PC di kamar karena ujung-ujungnya jika sudah ketemu komputer, aku tak akan jauh-jauh dari bikin program. Jangan sampai seluruh waktuku dihabiskan untuk itu. Aku tak sefreak itu lah 😉

Saat-saat weekend yang kebanyakan adalah saat-saat membahagiakan dan ditunggu banyak pekerja kantoran, bagiku tak ada lebihnya selain sekedar beristirahat sejenak dari rutinitas harian. Namun biasanya aku merasa kangeen sekali ama komputer kantor. Ya udah, akhirnya weekend juga ke kantor, meskipun cuma sebentar yang penting udah say hello ama dia. Say hello ama blog ini.

Wah, jadi ingat postingnya pak BR: Antara Pekerjaan dan Karir. Apa jadinya jika sudah saatnya menikah? Harus membagi waktu kepada isteri dan keluarga. Wah, tentu tidak bisa ngoding seperti saat best time seperti sekarang dunks? Asyik sendiri dengan dunia yang aku buat sendiri. Sekali waktu jalan-jalan ke mall sendirian, atau ke suatu tempat, diam melamun, menikmati alam dan kesendirian. Ah, memang tak ada yang lebih indah daripada kesendirian. Sepi, sendiri, tak harus diganggu SMS atau telepon suara cerewet sok perhatian yang kadang-kadang sangat menjengkelkan.

By Galih Satriaji

Bookaholic, Workaholic. Chubby. That's me!

16 comments

  1. Jomblo itu indah, Tapi sendiri tidak…
    Masih untung kita punya Y***o Messenger.
    Kalo nggak bisa mati bosan aku sendirian nggarap TA di Labprog yang ramai dengan org yg udah nggak aku kenal.

    Saat-saat inilah yang menegaskan aku, “Waktunya lulus!”

    *kok jadi curhat?*

  2. Jadi ingat saat saya masih single. Saya sering pergi menikmati outdoor aktifitas. Oleh sebab itu banyak main keluar daripada duduk terlalu lama di depan komputer. Serius.

    Sekarang karena sudah banyak tanggung jawab jadi kangen juga sih untuk beraktifitas outdoor 🙁 Namun kebahagiaan yang sekarang tentunya berbeda.

  3. “…memang tak ada yang lebih indah daripada kesendirian”

    Really? /:) 😕

    “…tak harus diganggu SMS atau telepon suara cerewet sok perhatian yang kadang-kadang sangat menjengkelkan.”

    Uhmmmm… 😐

    Hehehe… kalo aku sih lebih suka di tengah keramean! 😀 *emang dasar lo nya aja yg sok gaul, La… :P* Entahlah… kalo udh sendiri tuh bawaannya gimanaaaaa… gitu! Apalagi kalo ada masalah! 😉 Lebih bisa rileks kalo ada temen ngobrol yg face to face… 🙂

    Tp emang sih, di saat2 tertendu kesendirian itu membawa “emas”! *hayooo… contohnya apa, hayooo…* 😕 ;))

  4. #dnial:
    makanya cepetan itu TA diselesaikan. SEMANGAT nDan!

    #mbak tuts:
    hehe.. kayaknya lebih condong ke yang terakhir deh mbak 😛

    #Nilla:
    Nilla, ini kan paradoks, jangan dibaca mentah2 dunks ;))

  5. sama aja kayak iin wkt MHS dulu
    ngoding terasa kayak nge-game
    apalagi kalau ada bahasa pemrograman yang baru
    pulang kuliah kalo g ada apa2 juga ngoding
    tp skr beda ….
    nunggu kumat dulu baru ngoding, nge-networking
    mata capek juga liat kompie melulu

    btw, g pulkam Lih ???

  6. Mumpung masih sendiri, nikmati lih, entar kalau dah nikah pasti lain ceritanya, bawaannya pengen pulang melulu 😛 dan kadang-kadang rindu pengen sendiri juga :D, Tapi kalau sendirian pengen nggak sendirian juga … walah … nglantur nih (he he he yang lagi kangen pulang)

  7. Apa jadinya jika sudah saatnya menikah?

    Kalau sdh nikah lain dunk..setidaknya di rumah/kost kerjaannya tdk hanya mainin remot TV saja hehehe
    Uppss…salam kenal..

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *