Motret dengan Kamera Manual Film: SUSAH!!!

mengalir turunGambar di samping adalah foto paling sukses-ku dengan kamera manual analog (SLR) Nikon FM10. Diambil dari air terjun Kake Bodo Pandaan Pasuruan pas hunting bareng ama Pak Waskitho dan Pak Nunut. Efek kapas air dari air terjun bisa didapatkan dengan low speed.

Ini data teknis foto di samping:
– Film: Kodak GOLD asa 200
– Bukaan diafragma: F/22
– Kecepatan: BULB 1,5 detik
– Lensa: Nikon – Nikkor Micro Lens 55 mm F/3.2 – F/32

Aku baru bisa menghargai hasil karya ini setelah menyadari kalau motret dengan Nikon FM10 adalah LUAR BIASA SUSAH!!! Kemarin, pas liburan ke Bali bersama kantor, aku eksperimen Night Shot di hotel Jayakarta tempat kami menginap. Aku sudah pernah motret Night Shot di Hotel Yamato Surabaya dengan hasil over exposure gara-gara kelamaan mbukak lensa: 15 menit! Di hotel Jayakarta ini aku mencoba pakai bukaan lensa F/32 (agar keluar efek bintang lampu-lampu) dengan speed yang lebih cepat daripada di Yamato: 2 detik. Oh tidaak!! hasilnya malah under exposure alias gelap gulita. Ah, gagal total!!

Emang paling enak motret pakai digital. Canon Powershot A400 ku adalah yang terbaik, meskipun udah mulai ndak bisa memenuhi kebutuhanku lagi, yang udah mulai bosen dengan foto landscape dengan komposisi terukur. Pengennya ya.. moto model (fokus harus bisa diatur manual), moto truk lewat alias efek panning (speed harus bisa diatur manual), atau efek bintang lampu-lampu (bukaan diafragma harus bisa diatur manual). Pak Suhadi Lili kemarin menyarankan supaya aku pindah ke DSLR saja, toh Olympus E500 sekarang sudah murah. AH, tapi uangnya siapa?? 🙂


Nikon FM10

By Galih Satriaji

Bookaholic, Workaholic. Chubby. That's me!

13 comments

  1. haha.. sama mas bos.. itulah nikmatnya mainan analog tua. 😀 apa mau dihibah itu fm10 nya gimana.. sapek deh aku rawat.. tapi hasil analog masih lebih bagus dari pada digital, setidaknya untuk kelas harga yang sama.. 🙂

  2. memang betul bos make kamera manual FM10 emang susah bos……….. tapi disitulah kenikmatannya, karena apabila sudah bisa manual digital is so easy, tul gak..? gw aja masih make manual. hidup manual!!!!!!!!!!

  3. he..he gue kamrin baru aja dapet tu kamera fm10 coba-coba pake manual tapi hasilnya under expected…juga emg enaknya apa ya pake kamera analog

  4. Asik koq Bro analog itu,,saya sekarang malah lagi menggilai kamera tipe ini. Saya ada kamera Nikon FM2, Nikon FM 10 n Kodak P880. Tapi saya lebih suka pakai kedua kamera analog itu daripada yang digital,terutama buat motret BW..Hasilnya keren g ada 1 DSLR pun yang bisa ngalahin hasilnya. Memang biaya operasionalnya jauh lebih mahal(beli film,cuci cetak) tapi disitu asiknya pakek analog,hehehee..”ga ada” 1 DSLR pun yang ngalahin jepretannya,.,,
    Oia,sebelum makek DSLR, lebih baik pakek analog dulu,karena dasar2 fotografi berasal dari situ..Salam.,

  5. manual puaskan hasrat diri!!!!!!!!!!!!!!!hehehehehe
    viva analog!!!!!!!!!!!
    coba tanpa lightmeter lebih asik!!!!!!!!!

  6. Sebenarnya sama saja tehnik kamera analog SLR dengan DSLR, kan cuma beda medianya aja. Tapi yang sudah malang melintang di kamera analog akan sangat mudah beradaptasi di DSLR, disitu kelebihan orang yang bisa pakai kamera analog menurut saya. Saya dulu belajar juga dari Nikon FM10. Terakhir saya punya Nikon F80s (analog) rencananya mau dilego, kira-kira masih ada yang mau pakai kamera film nggak ya sekarang ini?

  7. Halo

    Kemarin nyoba rengefinder warisan, loaded with Kodak Colorplus ASA 200, motretnya indoor, malem, dan cuma berbekal light meter manual jadul. kamera juga superjadul, full manual ga ada baterenya..
    fokusnya nyarinya sulit banget kalo malem. dan model2nya sampe senyum kaku gara2 fokus ga nemu2.

    Semoga jadi foto2nya deh. hahaha.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *