Mengapa Tidak Boleh Lebih Dari 30%?

Hampir semua perencana keuangan dan buku-buku personal finance management mematok besaran maksimal cicilan hutang adalah sekitar 30%. Sudah termasuk cicilan untuk hutang produktif (cicilan rumah dsb) dan hutang konsumtif (kartu kredit, gadget, dsb). Mengapa tidak boleh?

Salah satu sebabnya adalah karena kebutuhan kita lainnya masih terlalu banyak. Kita perlu makan, bayar tagihan operasional hidup (sewa rumah, listrik, air, telepon, belanja bulanan, dkk), perlu beli baju baru, beli sepatu, nonton film 3D di bioskop, nge-mall, dll. Manusiawi kok. Belum lagi kalau ada keinginan lain seperti beli gadget dan hanphone terbaru. Sedemikian banyak kebutuhan itu harus bisa kita penuhi dengan 70% penghasilan saja. Cukup? Bahkan seringkali tidak. Bayangkan jika porsi kewajiban lebih dari 30%, tak heran kalau rekening tabungan kita macam dispatcher saja — aliran uangnya lewat saja.

Saya tidak suka punya hutang, bahkan mau ambil kredit rumah aja masih mikir-mikir (saya tahu pasti ini turunan dari bapak saya). Teman saya ada yang bilang pas saya ingin beli gadget (dan mau nabung dulu), “Buat apa nabung kalau bisa nyicil?”

Well, apalagi untuk hutang konsumtif, secara psikologis efeknya sangat tidak menyenangkan buat saya. Saya pernah beli lensa wide saya yang Sigma 10-20 mm HSM dengan cara cicilan 0% selama enam bulan. Rasa punya barang baru paling banter cuma sebulan dua bulan, tapi rasa ngutangnya sampai setengah tahun sendiri. And for me, that hurts.

Nabung sebenarnya juga hampir sama gak enaknya sama nyicil. Tapi untuk kebutuhan tersier yang tidak ada pun kita masih bisa hidup enak, keinginan itu bisa direm sedikit. Tadi pagi tiba-tiba saya mendapatkan justifikasi sempurna untuk beli gadget, tapi seperti biasa, duitnya belum ada. Mau jual saham, IHSG lagi maen perosotan yang tentu saja lebih cocok buat beli ketimbang jualan (tapi anehnya biasanya pas gajian ntar IHSG sudah balik, ketinggalan kereta lagi).

Nah, ketimbang besok ke toko sambil nyodorin kartu buat digesek, saya lebih suka memendam keinginan itu. Toh semua justifikasi itu bisa dilakukan oleh laptop saya. Namanya keinginan impulsif, bisa jadi pas duitnya terkumpul, keinginan itu sudah mereda. Bisa diarahkan ke sesuatu yang lebih baik, buat bayar zakat misalnya.

Sama halnya jika cicilan hutang itu lebih dari 30%. Meskipun cicilan itu untuk aset produktif yang bisa mengungkit (leverage factor) harta kita menjadi sekian kali lipat. Tapi tetap saja efek psikologisnya, kurang dari 70% penghasilan yang tersisa, mungkin sebagian besar habis untuk kebutuhan pokok. Belum ada bagian untuk kebutuhan sekunder apalagi tersier. Akhirnya merasa penghasilan kurang, efek lebih jauhnya, bekerja menjadi tidak nyaman karena merasa kurang dihargai secara finansial.

Author: Galih Satriaji

Bookaholic, Workaholic. Chubby. That's me!

9 thoughts

  1. Sama banget kita mas.. Aku daridulu pengen nulis semacam ini tapi takut ada yang tersinggung :))

    Intinya aku suka gak habis pikir sama yang rela berhutang cuma demi kebutuhan konsumtif doang. Kalo misal utk aset, uangnya diputar lagi buat usaha sih menurutku masih bisa diterima:D

    Terus mereka yang ‘berhutang’ utk kebutuhan konsumtif koq ya bisa bangga. Mungkin persepsi hanya orang2 tertentu yang bisa apply CC itu yang bikin trasa ekslusif ya? Padahal kupikir2 gak semua orang bisa punya ya krn bank juga mikir2, kira2 siapa yg bakal sanggup buat bayar hutang 😛

    Selama bisa gak hutang, ya gak usah ngutang.. hehehe.. lebih tenang

    1. *toss dulu*

      Lha kan memang itu jualannya kartu kredit? Aku dulu bangga banget bisa dapet Citibank Gold Card. Rasanya seperti jadi orang kaya karena punya authority untuk hutang sampai belasan juta. Padahal itu utang lho, kok bangga dan merasa kaya. :mrgreen:

  2. sama seperti teman yang suka bilang ke saya utk beli gadget baru, saya cuma bisa bilang “maaf, bukan prioritas” –> karena duit lagi tipis & emang gak beli gadget baru juga masih bisa hidup 🙂

  3. menurutku beda orang beda caranya aja sih ya. kayak ada yang pake kartu kredit dan mencicil juga pembayarannya atau menggunakan kartu kredit hanya agar bisa memindahkan sebulan aja pengeluaran yang saat ini dikeluarkan.

    jadi, justifikasi yang dimaksud adalah beli tablet, ya kan? 😀
    katanya mau beliin aku, gimana sik :p

    1. Tapi harap diingat, hutang selalu ada cost of money berupa bunga.

      Iya, New iPad :-p
      Eh si eneng, kan udah dibilangin di paragraf terakhir kalo IHSG lagi maen perosotan. 😉

  4. Hehehehe… bener bgt Mas..
    Saya br 2 bulan lalu memutuskan hubungan dg “Kartu Kredit” krn ya slh 1 nya spt yg mas blg td..

    Memang gak mudah memendam keinginan atas ssuatu yg konsumtif, tp bkn berarti gak mungkin kan..??

    Ayo hidup sehat secara financial..!!

  5. Persis banget prinsip ini dengan (alm) bokap saya. Beliau tuh beli mobil selalu cash, ada duit baru beli.

    Walaupun saya gak sesaklek bokap, tapi saya belajar byk dr prinsip itu. Ada duit, baru beli barang. Nyicil hanya utk rumah. CC saya pake hny utk keperluan super urgent, biasanya urusan kntor di luar kota.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *